Rabu, 15 Mei 2013

Strategi bisnis perusahaan nestle


PERUSAHAAN NESTLE

 

A.   Informasi

Nestlé adalah sebuah perusahaan multinasional di Vevey, Swiss yang bergerak dalam bidang makanan. Didirikan pada tahun 1867 oleh Henri Nestlé. Perusahaan ini menghasilkan makanan dan minuman seperti makanan bayi, susu, kopi, cokelat, dan lain-lain. Perusahaan ini masuk dalam bursa saham SWX Swiss Exchange. Pada tahun 1842. Henry Nestlé membeli salah satu industri yang paling progresif dan lincah pada region itu pada masa tersebut.. ia juga terlibat dalam memproduksi minyak kacang (digunakan sebagai bahan baker lampu minyak), minuman keras, rum, dan cuka. Ia juga mulai mempruduksi dan menjual air mineral bergas dan lemonande, meskipun pada tahun-tahun krisis dari 1845 dan 1847 Nestlé menghentikan produksi air mineralnya.
Nestlé mulai tumbuh dan berkembang menjadi sebuah perusahaan makanan terbesar di dunia, serta perusahaan makanan dan minuman yang telah di percaya oleh banyak orang di seluruh dunia secara turun temurun hingga sekarang. Perusahaan Nestlé tersebar di seluruh mancanegara, Nestlé berkomitmen untuk tetap mengembangkan produk-produk melalui inovasi dan renovasi demi memuaskan kebutuhan konsumennya di seluruh dunia.

B.   Visi dan Misi

Adapun visi dan misi dari perusahaan Nestlé ini adalah sebagai berikut :

Visi : “Pada Nestlé, kami percaya bahwa penelitian dapat membantu kita membuat makanan dengan baik sehingga orang menjalani kehidupan yang lebih baik.’
Misi : "Nestlé berusaha untuk menjadi pemimpin dalam gizi, kesehatan dan kesejahteraan, dengan keyakinan bahwa makanan yang baik adalah pusat kesehatan dan kesejahteraan.”

 

 

 

C.   Produk – produk yang dihasilkan

Berikut ini adalah beberapa Produk yang dihasilkan oleh PT Nestlé :

1.         Aneka Permen dan Coklat, yang paling terkenal adalah permen “FOXS” dan tempat diproduksinya di Kota Tanggerang,  Banten

2.         Kopi dan Minuman, salah satu produk kopi dan minuman Nestlé yang terkenal di Indonesia adalah kopi dengan jenis “NESCAFE”. Untuk produksi kopi sendiri terletak di kota Lampung, Panjang Factory

3.         Makanan yang baik untuk anak (Nutrisi anak), produk yang paling terkenal adalah susu dengan merk “DANCOW” tempat produksinya di Pasuruan, Jawa Timur

4.         Makanan Pendamping ASI, contohnya “CERELAC” yang paling banyak digemari konsumen Indonesia

5.         Sereal Sarapan, dan yang menjadi sorotan adalah “KOKO KRUNCH”

6.         Produk Kuliner dan banyak lagi.

D.   Target Pasar

      Perusahan  Nestle merupakan perusahaan yang menjamah konsumen dari segala usia mulai dari balita sampai manula dengan tetap menghasilkan produk yang mempunnyai kandungan gizi yang dapat menyehatkan para konsumennya.

 

 

 

E.   Strategi Bisnis Yang Digunakan

      Pemasaran adalah aliran produk secara fisis dan ekonomik dari produsen melalui pedagang perantara ke konsumen. Definisi lain  menyatakan bahwa pemasaran adalah suatu proses sosial dan manajerial yang membuat individu/kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan menciptakan, menawarkan dan mempertukarkan produk yang bernilai kepada pihak lain. Pemasaran melibatkan banyak kegiatan yang berbeda yang menambah nilai produk pada saat produk bergerak melalui sistem tersebut. Jadi untuk memasarkan produknya agar sampai ditangan konsumen Perusahaan Nestlé menerapkan 4 Poin yaitu :

·         Geographic Segmentation

·         Demographic Segmentation

·         Mass Customization

·         Location Strategy

1.         Geographic Segmentation diartikan pembagian disuatu wilayah dalam beberapa bagian yang dilakukan oleh perusahaan yang bersangkutan dengan tujuan untuk memudahkan dalam perputaran produknya. Contoh : Perusahaan telah memiliki segmentasi diseluruh Negara dan di setiap ibukota provinsi lalu mereka membagi daerah tersebut menjadi bagian utara, timur, selatan, dan barat. Sehingga dapat mudah bagi perusahaan untuk bekerja secara efisien pada manajemen rantai pasokan produk perusahaan tersebut.

2.         Demographic Segmentation yaitu suatu strategi pemasaran yang erat kaitannya dengan penduduk yang ada disuatu Negara. Trend demografi dapat menjadi kekuatan utama yang mendasari kekuatan pasar. Beberapa variabel demografi meliputi umur, pendapatan, pendidikan dan letak grografi. hal itu berarti bahwa ada pasar bagi produk Nestlé untuk masuk tanpa harus membangun kepercayaan terhadap suatu merk. Populasi teknis bertambah secara cepat dan mendukung semua perusahaan dan industri mempengaruhi dengan baik garis besar strategi perusahaan. Hal ini juga yang selalu menjadi faktor pertimbangan perusahaan untuk memasarkan produk nya ke suatu negara, banyak nya populasi di suatu negara berarti peluang untuk  Nestlé untuk bisa lebih berkembang di suatu negara tersebut. Nestlé pun selalu melakukan riset ke sebuah negara dengan melakukan survey populasi, pendapatan per kapita, umur, jenis kelamin, serta umur. Untuk pendapatan perkapita di suatu negara dapat menjadi tolak ukur untuk menentukan harga dari produk Nestlé secara tepat. Jadi Nestlé ini memproduksi barang yang mengenai semua kalangan mulai dari bayi, balita, remaja sampai pada orang tua, dalam produk yang dihasilkan Nestlé tidak pernah adanya perbedaan usia, jenis kelamin, penghasilan ataupun pembatas lainnya. Jadi bisa diartikan produk Nestlé ini bisa untuk semua, siapapun dapat menggunakan produk sesuai dengan kebuhutannya sendiri. Disamping itu dalam pengembangan produknya Nestlé melakukan banyak penelitian agar produknya mempunyai nilai gizi yang dapat menyehatkan para konsumennya. Tempat penelitian Nestlé yang kita kenal adalah “Nestlé Research Center” yang menggunakan teknologi mutahir untuk menguji makanan dan minuman yang bergizi dan aman dikonsumsi masyarakat luas.

3.      Mass Customization, Strategi ini merupakan strategi pembuatan produk dan jasa yang dapat memenuhi keinginan pelanggan yang semakin unik, secara cepat dan murah.
Nestlé telah menunjukkan bahwa penggunaan mass customiztion dapat memberikan  imbalan yang besar. Lebih dari 100 jenis produk Nestlé yang dihasilkan mendapatkan respon yang baik dari konsumen. Strategi ini diciptakan dengan maksud untuk lebih banyak lagi menarik perhatian konsumen. Dengan menciptakan berbagai macam jenis produk dengan jumlah yang tinggi. Alasan dasar penerapan strategi ini adalah konsumen memiliki permintaan yang tidak tetap. Selera pasar selalu berubah-ubah. Sehingga setiap perusahaan harus dapat menyesuaikan produk yang akan dihasilkan dengan selera pasar.







4.      Location Strategy, Keputusan Lokasi sering bergantung kepada tipe bisnis. Untuk keputusan lokasi industri, strategi yang digunakan biasanya adalah strategi untuk meminimalkan biaya, sedangkan untuk bisnis eceran dan jasa profesional, strategi yang digunakan terfokus pada memaksimalkan pendapatan. Secara umum, strategi lokasi adalah untuk memaksimalkan keuntungan lokasi bagi perusahaan.
Pemilihan lokasi Nestlé sendiri adalah dengan alasan untuk mendapatkan bahan baku dari komoditi terbaik. Seperti; komoditi kopi terbaik, di Lampung untuk Panjang Factory (Nescafe) dan kualitas susu terbaik, di Pasuruan untuk Kejayan factory (Dancow). Dengan demikian Nestle telah mengurangi biaya operasional berupa biaya angkut bahan baku.

F.    Peran Aktif Nestle di Lingkungan Masyarakat
Untuk mempertahankan eksistensinya di lingkungan masyarakat. Perusahaan Nestlé juga berperan aktif dalam membantu lingkungan sekitar dengan merk produk-produk yang diluncurnya, seperti :
1.      Nescafé - merk kopi terbesar di dunia juga merupakan kekuatan utama membantu petani kopi di seluruh dunia melalui penyediaan planlet kopi berkualitas tinggi, praktek pertanian ditingkatkan dan perbaikan lingkungan - dari biji kopi ke cangkir konsumen. 
2.      Nespresso - Pengalaman kopi utama mencakup komitmen untuk berkombinasi dengan fokus pada membantu petani mencapai "AAA Quality", meningkatkan tingkat Nespresso kapsul daur ulang, meningkatkan teknologi mesin Nespresso dan mengurangi emisi karbon secara keseluruhan merek.
3.      Rencana Kakao - Membantu meningkatkan kualitas kakao dan kehidupan di masyarakat kakao yang tumbuh, ini program jangka panjang dan investasi yang signifikan, memungkinkan merek coklat Nestlé melampaui rasa besar untuk menawarkan kakao lebih berkelanjutan.
4.       Nestlé Waters - Aktif di berbagai bidang untuk membantu masyarakat dan lingkungan. Apakah itu menyediakan air minum yang aman pada saat bencana alam, meminimalkan pengemasan dan transportasi, mempromosikan konservasi air dan daur ulang, atau menyediakan konsumen dengan opsi untuk kalori- tinggi, minuman manis, Nestlé Waters dan portofolio merek seperti Murni Hidup dan Polandia Spring berkomitmen untuk menjadi Perusahaan Hidrasi Sehat.
5.      Makanan yang baik, Hidup yang baik
Nutrisi,  kesehatan dan Kebugaran adalah arah strategis Nestlé. Nestlé ingin konsumen dapat membuat pilihan yang sehat tentang makanan dan minuman. Nestlé juga percaya bahwa makanan yang baik berarti menjaga diri sendiri dengan baik juga!